Cerita senggolan dengan Taxi

     Kejadiannya seminggu yang lalu, kira-kira jam 6 sore, hari Selasa tgl 18/12/2007, ceritanya mau pulang dari kantor ke rumah di bilangan Kebayoran Lama. Seperti biasa jalur yang biasa dilalui yakni SCBD BEJ – Sudirman arah Blok-M – Puter balik di Patung Air Mancur arah Semanggi – Ratu Plaza – Belok kiri arah Senayan – Japos Senayan – Permata Hijau – Cidodol.

     Pada saat itu seperti biasanya di jalur BEJ – Ratu Plaza, arus laulintas cukup padat, terlebih kondisinya agak “riweuh” sewaktu mau puter balik ke arah Semanggi, karena harus memotong jalan arah ke kanan dari kendaraan-kendaraan roda empat dari jalur cepat arah ke Blok M, belum lagi kalau pas ada Busway, terkadang saking padatnya, sampai nggak bisa belok, terjebak dan harus menunggu antrian kendaraan roda empat yang mau ke arah Pakubuwono/Senayan City.

     Sewaktu putar balik di Patung Air Mancur, didepan ada sebuah Taxi biru (lupa namanya) yang juga mau ke arah Semanggi, dengan posisi sejajar dengan Taxi, saya terus maju ambil arah ke Ratu Plaza dengan langsung mengambil jalur lambat, namun tiba-tiba tanpa disadari Taxi tersebut memotong jalur ke arah kiri, mungkin dia juga mau ambil jalur lambat. Kondisi benturan nggak bias dihindari, stang ama spion motor nyangkut di spionnya Taxi, tak dipungkiri lagi saya terjatuh dan motorpun hampir terseret Taxi, lumayan pergelangan kaki ki-ka benyut kena foot step motor, untungnya motor nggak ada yang lecet maupun rusak, untung aja pake kid handle jadi stang motor nggak gampang bengkok, cuma spion aja yang agak bengkok karena nyangkut di spion Taxi.

Tabrakan

     Dengan tertatih-tatih saya angkat motornya, karena masih lemas dan kaget saya hampir jatuh kedua kalinya pada saat mau naikin motor, sementara disitu puluhan bahkan seratusan pasang mata (maklum disitu banyak banget orang-orang lagi nunggu bis) pada ngelihatin saya jatuh, tapi acuh ajeee.

     Saya lihat si Taxi ngeloyor pergi nggak ada basa-basi. Untungnya saat itu emosi ngadak-ngadak adem ayem, biasanya sih agak tensi juga kalo dapet perlakuan kayak gitu. Setelah itu saya hidupin motor dan terus jalan sambil merhatiin kalo-kalo Taxi tersebut masih disitu, ternyata memang ada beberapa Taxi warna biru yang lagi pada berhenti, tapi saya sendiri bingung Taxi yang mana? Akhirnya saya berhenti di depan bank Panin, sambil merhatiin taxi-taxi yang lagi pada berhenti. Nggak lama kemudian ada salah satu Taxi tersebut yang mampir ngedekitin, piker saya mungkin ini Taxi yang nabrak tadi. Bener aja, sambil membuka kaca mobilnya si bapak Supir Taxi langsung nanya ke saya “Nggak kenapa-kenapa Pak?” Tanya dia, saya dengan kondisi masih adem –  ayem, balik nanya, “Tadi bapak mau lurus ambil jalur lambat atau jalur cepat? Koq nggak kasih sein?”, dia nggak jawab Cuma dia bilang mohon maaf sambil ngomong “Pak ini dari Bapak belakang (penumpang) sambil nyodorin tanggannya kayak mau salaman, saya lihat diselip tanggannya ada satu lembar 50 ribuan, langsung aja saya bilang “Maaf pak bukan itu yang saya maksud, cuma nanti-nanti musti hati-hati aja kalo mau belok, kasih sein lah” ujar saya lagi.

     Saat itu hati saya memang nggak mau nerima itu duit, karena memang kondisi motor nggak kenapa-kenapa, cuma spion aja. Dengan niat dia (supir Taxi), mau nungguin buat sekedar menyapa “nggak kenapa-kenapa?” aja saya udah appreciate walaupun itu duit dari penumpangnya, tetep saya nggak mau terima.

     Akhirnya saya bilang sama bapak supir Taxi tadi “Ya udah pak gitu aja”, toh saya pikir masing-masing sudah menyadari kesalahan masing-masing dan yang lebih penting nggak ada kerusakan yang berarti, sambil bersalaman sama bapak Supir Taxi tadi menyudahi permasalahan tersebut. Namun saya agak kaget sewaktu salaman, ternyata si Bapak Supir tersebut masih menyelipkan duit 50 ribuan tadi ditanggannya, ya akhirnya dengan terpaksa ikut keambil, sambil celingukan saya bingung sendiri, soalnya gaya ngasihnya itu layaknya saya seorang Polisi yang lagi nilang trus si supir ngasih duit tilang…

4 Responses

  1. heheheh…
    kok gak konsisten? katanya gak mau ngambil duit? kok tetep diterima juga akhirnya? hehehe emang susah sih ya, soalnya urusan duit sih heheheh.

    Salam kenal Pak,
    Iqbal

  2. Ya itulah salahnya, kenapa koq diambil juga ya..?
    tapi at least ada pengalaman berharga dari kejadian kemarin, yakni tetep sabar, hati tenang, tahan emosi.. mudah2x-an nanti2x bisa lebih menahan untuk tidak menerima uang kalo memang kita tidak memerlukannya…

    Niatnya sih uang itu mau tak kasihin anak2x kecil yang ada di perempatan Senayan (Patung Panahan), cuma ngadak2x anak2x jalanan tersebut lagi nggak ada, padahal biasanya pada nongkrong di situ. Ya udah akhirnya tak kasihin sama pengasuh anak dirumah, kebetulan dia mau ambil cuti pulang kampung.. itung2x buat jajan dijalan…

    Terima kasih pak Iqbal, salam kenal juga.

  3. yaa, b’sabarlah di jalan mas bro…

    Orang2 jg ga cman sekali – duakali senggolan sm supir2 macam itu,, klo saya pribadi sih sudah memakluminy, krn dilihat dari sebagian besar dari mereka tdk seberuntung kita yg masih berpendidikan aga’ tinggi, rata2 dari mereka itu tdk kenal apa itu disiplin, toleransi, & saling menghargai sesama di jalan…
    tp kalau sudah klewatan mah yaa ga da salahnya lah kita beri mereka pelajaran sdikit..

  4. When I view your Feed it just gives me a page of weird text, may be the problem on my reader?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: